Welcome


" Ya ALLAH, Tuhan yang menguruskan hati..uruskanlah
hati-hati kami ke arah jalan ketaatan kepada-Mu "

:: oPeN yOuR EyEs ::

'Wahai anak-anakku, sesungguhnya kalian memeluk agama ini tanpa paksaan. Kalian telah berhijrah dengan kehendak sendiri. Demi Allah, yang tiada Tuhan selain Dia. Sesungguhnya kalian ini anak2 lelaki dari seorang lelaki dan dari seorang perempuan yang sama. Tidak sanggup aku mengkhianati ayahmu, atau membuat malu bapa saudaramu, atau mencoreng arang di muka keluargamu. Jika kalian telah melihat perang, singsinglah lengan baju dan berangkatlah, majulah paling depan nescaya kalian akan mendapatkan pahala di akhirat. Negeri yang abadi. Wahai anakku, sesungguhnya tiada Tuhan selain Allah dan bahawa Muhammad itu Rasul Allah. lnilah kebenaran sejati, maka untuk itu berperanglah dan demi itu pula bertempurlah sampai mati(syahid). Wahai anak-anakku, carilah maut nescaya dianugerahkan hidup.' -Al-Khansa bintu Amru-

28 February 2012

::Ta'aruf Cara Syariat::


Hari ini, dengan segala kecanggihan yang kita miliki,untuk berta'aruf diantara lelaki dan wanita sangat mudah dan cepat..melalui laman sosial seperti facebook,email,blog,yahoo massenger,skype,twitter dan sebagainya kita dapat mencari calon-calon pasangan untuk berumahtangga dengan mudah tanpa bersusah payah..Tetapi,sejauh manakah cara ta'aruf seperti ini dapat menjaga kesucian kita dalam satu-satu perhubungan?..Bolehkah dengan cara alam maya sahaja sudah cukup untuk berta'aruf??Boleh dipercayaikah?..saya sangat pasti,ia bukan cara yang berkesan untuk sebuah perhubungan yang baik dalam mengharap keberkatan dan redha Allah S.W.T..mungkin keburukan lebih banyak dari kebaikan?..

Wahai sahabat-sahabiah jangan mudah untuk kita mengatakan ta’aruf dengan seseorang dalam membina sebuah ikatan.. Fahami dahulu apa erti ta’aruf itu sebenarnya sebelum kita berani mengatakannya.. Jangan dikotori sucinya makna ta’aruf itu sendiri, sebuah syariat harus ditegakkan untuk itu lebih baik diam jika belum bersedia untuk menjalaninya..

Mampukah setiap dari kita memikul semua perasaan cinta dan kasih sayang yang benar-benar sesuai dengan syariat?.. Cinta harus diuruskan dengan baik, terutama cinta pada Allah S.W.T, Rasulullah S.A.W, cinta terhadap orang-orang soleh dan beriman.. Jadi tidak harus memberi cinta secara murahan atau melanggar syariat Allah S.W.T..

Bagaimanakah ciri – ciri ta’aruf Islami yang sebenar dalam mencipta rumahtangga:

1.Melakukan Istikharah dengan sekhusyuk-khusyuknya..

Setelah anda mendapatkan data dan foto, lakukanlah istikharah dengan sebaik-baiknya, agar Allah SWT memberikan jawapan yang terbaik.. Dalam melakukan istikharah ini, janganlah ada kecenderungan pada calon yang diberikan kepada kita.. Tapi ikhlaskanlah semua keputusannya pada Allah S.W.T.. Luruskan niat kita, bahawa kita berkahwin atas alasan benar-benar ingin membentuk rumahtangga yang berkat dipenuhi sakinah mawaddah warahmah.. Seseorang biasanya akan mendapat sesuatu sesuai dengan apa yang diniatkannya..


2.Menentukan Jadual Pertemuan (ta’aruf Islami)

Setelah data peribadi diperolehi maka perlu adanya sebuah pertemuan yang diatur oleh murabbi atau mahram kedua-dua pihak..


3.Gali pertanyaan sedalam-dalamnya..

Setelah bertemu, hendaklah didampingi murabbi/mahrammasing–masing , lalu saling bertanya sedalam-dalamnya, dari maklumat peribadi, keluarga, hobi, penyakit yang diderita, visi dan misi tentang rumahtangga.. Biasanya pada tahap ini, baik perempuan mahupun lelaki agak malu-malu dan gementar, maklumlah tidak mengenal sebelumnya..^^,

Tetapi dengan berjalannya waktu, semua akan menjadi cair.. Peranan pembimbing juga sangat diperlukan untuk mencairkan suasana.. Jadi, suasana tidak akan menjadi kaku dan terlalu serius.. Diperlukan suasana humor, santai namun tetap serius..

Pihak lelaki mahupun perempuan harus bertanya sedalam-dalamnya, jangan disembunyikan.. Pada tahap ini, biasanya pertanyaan-pertanyaan pun akan mengalir..

.

4.Menentukan waktu ta’aruf dengan keluarga Perempuan.

Setelah melakukan ta’aruf dan menggali pertanyaan-pertanyaan sedalam-dalamnya, dan pihak lelaki merasakan adanya keserasian visi dan misi dengan calon perempuan, maka pihak lelaki pun harus segera untuk melakukan ta’aruf ke rumah pihak perempuan, untuk berkenalan dengan keluarganya..

Namun ingat, pihak lelaki jangan datang seorang diri, untuk menghindarkan fitnah dan untuk membezakan dengan orang yang ber'couple'..


5.Keluarga pihak lelaki mengundang silaturahim pihak perempuan ke rumahnya..

Dalam hal berkahwin tanpa bercouple, adalah wajar jika orang tua pihak lelaki ingin mengenal calon menantunya (perempuan).. Sebaiknya ketika datang ke rumah pihak lelaki, pihak perempuan juga tidak bersendirian, untuk menghindari terjadinya fitnah..


6.Menentukan Waktu Khitbah(pertunangan)..

Setelah terjadinya hubungan silaturahim dikedua belah pihak, dan sudah ada keserasian visi dan misi dari pihak lelaki dan perempuan, juga dengan keluarganya, maka janganlah tunggu lama-lama.. Segeralah menentukan waktu untuk mengkhitbah perempuan (memimang/melamar pihak perempuan).. Jarak waktu antara ta’aruf dengan khitbah, sebaiknya tidak terlalu lama, kerana takut menimbulkan fitnah..


7.Tentukan waktu dan tempat pernikahan..

Pada prinsipnya semua hari dan bulan dalam Islam adalah baik.. Jadi hindarkanlah mencari tanggal dan bulan baik, kerana takut jatuh ke arah syirik. Lakukan pernikahan sesuai yang dicontohkan Rasulullah S.A.W, iaitu sederhana, mengundang anak yatim, memisahkan antara tetamu lelaki dan wanita, pengantin wanita tidak bertabarruj (berlebihan dlm dandanan), makanan dan minuman juga tidak berlebihan..

Semoga dengan menjalankan ciri – ciri ta’aruf secara Islam di atas, InsyaAllah akan terbentuk rumahtangga yang diberkati,dilimpahi sakinah,mawaddah warahmah… Yang menjadi dambaan setiap keluarga muslim baik di dunia mahupun diakhirat..wallhua'lam..


No comments:

Post a Comment