Welcome


" Ya ALLAH, Tuhan yang menguruskan hati..uruskanlah
hati-hati kami ke arah jalan ketaatan kepada-Mu "

:: oPeN yOuR EyEs ::

'Wahai anak-anakku, sesungguhnya kalian memeluk agama ini tanpa paksaan. Kalian telah berhijrah dengan kehendak sendiri. Demi Allah, yang tiada Tuhan selain Dia. Sesungguhnya kalian ini anak2 lelaki dari seorang lelaki dan dari seorang perempuan yang sama. Tidak sanggup aku mengkhianati ayahmu, atau membuat malu bapa saudaramu, atau mencoreng arang di muka keluargamu. Jika kalian telah melihat perang, singsinglah lengan baju dan berangkatlah, majulah paling depan nescaya kalian akan mendapatkan pahala di akhirat. Negeri yang abadi. Wahai anakku, sesungguhnya tiada Tuhan selain Allah dan bahawa Muhammad itu Rasul Allah. lnilah kebenaran sejati, maka untuk itu berperanglah dan demi itu pula bertempurlah sampai mati(syahid). Wahai anak-anakku, carilah maut nescaya dianugerahkan hidup.' -Al-Khansa bintu Amru-

28 January 2010

~ KeSeTiaaN NAiLAH AL-FARAFiSHAH ~

Salam mawaddah wat pengunjung A muslimah journey...kali ini ingin sekali aku bercerita pada kalian...khas wat pengunjung coretan hati ini...baru kini aku berkesempatan utk menceritakan serba sedikit tentang kisah NAILAH AL-FARAFISHAH...mari kita lihat...siapa Nailah ini....


Nailah al-farafishah adalah srikandi islam terulung di zaman khalifah UTHMAN B. AFFAN..merangkap kekasih hati, penyejuk mata, isteri saidina Uthman B. Affan...dia memiliki akhlak yang terpuji sebagai muslimah dan wajah yang menawan hati setiap insan yang melihatnya...merupakan sayap kiri kepada perjuangan Khalifah yang sukar untuk ditukar ganti dan juga seorang isteri yang ikhlas, setia dan taat kepada suami tercinta...ayahnya seorang penganut agama nasrani, bukan dari golongan Quraisy...


Kecantikan rupa paras, kebijaksanaan dalam apa jua bidang, kefasihan lidahnya berbicara serta kematangan fikirannya dalam membuat keputusan menjadikan nailah tokoh srikandi Islam yang disegani di mata dunia...subhanallah...


Pernah berlaku peristiwa pengepungan selama 50 hari di rumah Khalifah benar-benar menguji tahap keimanan dan kesabaran hati Nailah...tidak pernah berjauhan dgn Khalifah, sentiasa memberikan semangat dan keyakinan kepada suaminya agar terus thabat dan sabar dalam meneruskan perjuangan suci ini...ketika itu pemberontak tidak henti-henti menyerang rumah Khalifah dengan batu-batu dan panah-panah. Akibat dari peristiwa ini 3 org telah terbunuh..
Walaupun Abdullah telah membuat perjanjian bertulis dengan orang ramai agar tidak mencederakan Khalifah, namun ada juga yang mengingkarinya...Pembelotan tersebut diketuai oleh Muhammad bin Abu Bakar...Ketika Muhammad bin Abu Bakar bersama seorg sahabat memanjat rumah Khalifah, Nailah menjengukkan kepalanya di tingkap tanpa menutupi rambutnya... Lalu ditegur Khalifah...


"Nailah,tutuplah rambutmu itu dengan kain tudung,sesungguhnya rambutmu itu lebih besar nilainya padaku daripada nyawaku"



Namun nailah tidak mengendahkan teguran tersebut krn yg lebih penting baginya adalah menyelamatkan nyawa suami tercinta...Tatkala kedua-dua pembelot itu berada di hadapannya, nailah sudah bersedia untuk melindungi suami yang dikasihi...Lelaki pertama cuba menyerang Khalifah dgn pedangnya, namun dihalang oleh Nailah dengan tangannya hingga putus jejari mulus Nailah.. Kemudian Muhammad bin Abu Bakar menghayunkan pedangnya pula, tetapi ditahan oleh Nailah dgn tangan yang lain dan putus jejarinya lg... Kemudian dengan kejam Muhammad bin Abu Bakar mencabut janggut Khalifah, memukul kepala dan menikam Khalifah.. Tanpa ada sedikit pun rasa belas kasihan di hati, Muhammad bin Abu Bakar telah menyelar tubuh Khalifah hidup-hidup..



Namun apabila Muhammad bin Abu Bakar hendak memenggal kepala Khalifah, Nailah menahan tubuhnya bersama Syibah...Malangnya mereka berdua ditolak dan dipijak-pijak. Selepas peristiwa pembunuhan Khalifah, tidak seorang pun yang berani untuk menguruskan dan memandikan jenazah Saidina Uthman Affan..

Sehinggalah Nailah menghantar utusan kepada Jubair bin Hizam dan Hawatib bin Abdullah al- Uzza...Mereka juga tidak berani untuk mengebumikan jenazah beliau pada siang hari, akhirnya terpaksa dikebumikan antara waktu maghrib dan isyak, Nailah mendahului mereka dengan membawa lampu kecil untuk menerangi kegelapan malam...


Peristiwa pembunuhan Khalifah inilah yang membawa kepada pertelingkahan dan perselisihan dua puak di antara Muawiyah dan Saidina Ali. Justeru, ratusan ribuan nyawa umat Islam terkorban akibat dari peristiwa ini. Bagi mendamaikan antara puak ini, Nailah telah menghantar surat kepada Muawiyah yang berbunyi,


“Jika dua golongan dari kaum itu berperang hendaklah kamu damaikan antara keduanya. Sekiranya salah satu keduanya melanggar perjanjian kepada yang lain, maka perangilah mereka itu sehingga mereka kembali kepada Allah.”



Surat tersebut dihantar bersama pakaian Khalifah yang telah koyak dan dipenuhi darah. Pada butang bajunya diikat janggut khalifah yang dicabut oleh Muhammad bin Abu Bakar. Beliau juga turut mengirimkan lima jarinya yang terpotong sebagai tanda telah berlaku pembelotan dan pembunuhan ke atas khalifah....Selepas kewafatan suaminya, Nailah terus diselubungi kesedihan yang teramat sangat sehingga dtg Muawiyah meminangnya.. Tetapi pinangan tersebut ditolak mentah-mentah, untuk mengelakkan dirinya terus dipinang,beliau telah mencabut dan mematahkan gigi sehingga orang ramai kehairanan...



Ada yang bertanya kepada Nailah,


“Mengapa kamu mematahkan gigi-gigimu yang cantik itu?”

Jawapan yang Nailah berikan,


“aku tidak mahu kesedihanku terhadap Uthman menjadi pudar sebagaimana pudarnya kain-kain buruk dan aku juga tidak mahu lelaki mengetahui apa yang ada pada diriku sebagaimana yang telah diketahui oleh Uthman.”



Kata-kata tersebut adalah lambang kecintaan dan kesetiaannya kpd suami tercinta yg telah dibunuh di hadapan mata kepalanya sendiri...Nailah juga byk menggubah syair dan sajak yang diabadikan untuk suaminya...


Juga tidak ada perkahwinan ke-2 dalam hidupnya selepas Khalifah Uthman. Nailah Al- Farafishah lambang peribadi mulia seorang srikandi Islam yang sanggup menggadaikan jiwa raganya demi mempertahankan suami tersayang dan Islam tercinta di zamannya..


itulah kisah Nailah Al-Farafishah...srikandi setia buahati saidina Uthman B. Affan..apakah aku bisa setia dan taat seperti Nailah...srikandi yg aku kagumi ini??...apakah aku bisa menjadi isteri seperti Nailah ini??apakah aku bisa tabah sepertinya??



Kanvas cinta ini terlukis wajah muslimah.., yang kiasan rindunya takkan lemah walau dihunus 1000 mehnah...Pada hijab rindu..., terserlah pada Qalam.., dialah Muslimah Acuan Quran..


NAILAH AL-FARAFISHAH....

No comments:

Post a Comment